Kamis, 28 November 2019

Review 4 Tahun Pemakaian MX KING

Hai apa kabar pecinta otomotif  ? (Kalau OTOLovers udah ada yg punya, hehehe...)
Udah satu setengah tahun nggak nulis Blog, jadi lupa gimana cara nulis Blog yang baik.
Dan salut buat yang bisa terus konsisten ngeBlog apalagi Vlog, saya blm bisa seperti mereka.

Kali ini saya akan membahas bagaimana 4 tahun pemakaian MX King. Cek It Out !
Awalnya ane pake Revo keluaran 2008 (yang knalpotnya Chrom Metalic), itu juga punya bokap jadi jarang2 pakai-nya. Berhubung badan rada bongsor, jadi kurang tarikannya kalo nanjak pake Revo. Sempat tertarik sama Yamaha Scorpio, tapi sayang waktu itu mau discontinue. Terus beralih ke Honda Blade, tapi urung karena merasakan punya temen beberapa tahun pakai, beberapa part terasa mulai ringkih. Lalu muncullah desas-desus Jupiter MX 150. Setelah membaca Spesifikasi dan Review dari Blogger dan Website Berita Otomotif, akhirnya bulat mengambil MX King.



Pertama pakai kagok karena jarang pakai kopling plus cara mengganti gigi yang dicungkil. Dua bulan pakai akhirnya lancar juga ngopling. Jelas senang banget karena tenaga dan tarikan cukup besar, biarpun masih kalah sama Vixion. 2 bulan Pemakaian impressi yang didapat mesin terasa mudah panas, kecepatan diatas 60km/jam getaran mesin terasa besar, ketika pemakaian oli mencapai 800km mesin terasa kurang nyaman. Lalu ane coba cari solusinya di blogger dan ane putuskan untuk mengganti oli dari Yamalube Sport menjadi Yamalube Super Sport. Pertama pakai oli YSS, n terasa jauh perbedaanya, mesin lebih halus, gak gampang panas, tarikan atas lebih ngacir walaupun tarikan bawah jadi sedikit drop.

Review lengkap Oli Yamalube Sport vs Yamalube Super Sport baca disini Guys :
Review Oli YAMALUBE di Jupiter MX KING


Hampir setahun pemakaian setelah ganti oli YSS, semua baik-baik saja. Hanya ganti Filter Oli dan dab Filter Udara dan Servis Ringan sebanyak 2 kali. Saat menginjak usia satu setengah tahun (Odoometer 15.000 km) ban motor gampang kempes, pas dicek ternyata bagian samping ban terlihat retak-retak dan beberapa bagian seal tubeless terlihat longgar. Akhirnya ane ganti ban depan duluan karena kendala dana dan ban depan juga sudah botak. Seminggu kemudian ane ganti ban belakang karena ban-nya udah gak nempel sama velg. Merek ban dari pabrikan pakai Dunlop(hanya ada di MX150 keluaran pertama, seterusnya ban pabrikan pake IRC) terus ane ganti pakai Zeneos karena banyak direkomendasi sama pecinta Byson.

Untuk Perbandingan antara ban Dunlop vs Zeneos bisa agan baca disini :
Review Ban Dunlop vs Zeneos with MX King

Dua Bulan setelah ganti ban, Steering terasa gak nyaman dan anehnya spion suka berubah posisi kalo lewat jalan gak rata. Akhirnya bawa ke bengkel resmi, ternyata komstrinya oblak. Terus ane ditanya "Motor pernah jatuh ?", ane jawab "iya waktu km 3000an". Waktu itu ane jatuh karena rem mendadak saat hujan. Untung selamat dan motor cuma lecet body. Biaya yang harus dikeluarkan buat perbaikan komstir 300rb (tahun 2016) ditambah servis ringan, ganti filter dan jasa 160rb, jadi total 460rb.

Beberapa bulan kemudian ane bawa ke bengkel lagi, niatnya cuma servis ringan doang. Kata abang mekaniknya kopling-nya oblak. Ane baru kalo bunyi mesinnya "tak tak tak" pas lagi diam terus kopling ditarik bunyinya hilang itu ciri kopling oblak. Pas bongkar mesin, koplingnya kebakar(plat kopling berwarna pelangi) terus kampas kopling bener2 habis. Waduh biaya membengkak nih. Ganti rumah kopling 400rb, belum plat kopling, kampas kopling, ganti oli sama jasa. Untung c abang mekanik kasih solusi, pantek rumah kopling buat ganti karet kopling sama karetnya 200rb. Emang lama nunggu panteknya 2 jam plus servis satu jam. Total biaya yang dikeluarkan 500rb, mahal emang karena termasuk servis berat tapi masih murah dibanding servis ringan lengkap Honda Scoopy 450rb. Pastinya orang jaman now lebih pilih matic daripada gigi apalagi kopling karena mudah dan nyaman. Tapi dari segi biaya perawatan dan servis matic tuh lebih mahal, apalagi matic keluaran 2019 banyak banget sensor2 yang menempel disetiap sudut motor dimana kalo motor jatuh harus langsung dibawa kebengkel supaya sensor minimal segera dikalibrasi ulang. Karena jika tidak langsung ditangani bisa mempengaruhi sistem dan komponen lain pada motor. Terus gak tau kenapa rem belakang matic tuh gak pakem dibanding motor gigi. Akibatnya jadi lebih sering main rem depan, dan rem depan itu posisinya di-steer kanan barengan sama gas, ya otomatis tangan kanan gampang pegel. Itu jadi alasan ane pilih motor gigi daripada matic.

Tahun kedua motor ane bawa ke Kawah Ratu Gunung Salak. Gile jalannya Off Road bener, sepanjang menuju kawah ratu jalan berbatu terjal. Beberapa kali kolong motor nggesrek batu-batu kali. Ane akui nih motor termasuk ceper karen Ground Clereance 135mm, jadi kudu Effort kalo lewat jalan gak rata apalagi Off Road. Ditambah mono shock belakang nih motor empuk banget, jadi makin ceper kalo buat boncengan. Beberapa waktu setelah dari kawah ratu, ane bawa bengkel buat servis ringan sama ganti tutup oli (yang buat keluarin oli bekas karena jadi getas gegara Off Road kawah ratu. Pas servis ane ditawarin suntik injeksi, harga 70rb blm sama jasa, ya udah sekalian aja. Jadi ternyata setiap 15rb kilometer harus disuntik injeksi biar gak mampet tuh saluran injeksi. Dua setengah tahun umur pemakaian, ane kembali ke Bengkel Resmi. Ditanya udah pernah bersihin Throttle Body, ane bilang belum. Ada duit ya udah bersihin sekalian servis ringan. Setelah bersihin Throttle Body tarikan berasa kembali seperti awal, terus bensin juga jadi irit. Ngomongin bensin, ini motor termasuk irit, ane coba beberapa kali pake metode Full to Full, didapat angka 42 Km/L. Kata temen2 ane ini lebih irit daripada Vario 125 keluaran 2015, 2016, mantap lah pilihanku. Ini bisa jadi juga karena cara mengemudi yang gak asal-asalan. Tips nih dari ane pribadi, kalo ganti gigi jangan nyentak2 koplingnya kaya pembalap, ganti gigi pada rpm yang sesuai :

Gigi 1 - 2 : ± 4000rpm
Gigi 2 - 3 : ± 5000rpm
Gigi 3 - 4 : ± 6000rpm
Gigi 4 - 5 : ± 8500rpm


Buat yang gaya ridenya sok-sok racing hati-hati, temen ane ganti gigi di RPM 9000, akibatnya Odometer baru 15rb, GearBox harus ganti satu set seharga 600rb(tahun 2018) blm sama biaya lainnya. Motornya CBR150 Gen-5 keluaran 2018. Gak tau kalo di Yamaha bakalan bernasib sama atau dengan Odometer yang lebih tinggi kalo diperlakukan kaya gitu.

Tiga tahun pemakaian, ini motor paling enak kalo pas hujan, tarikannya enteng banget, mesin jadi halus banget. Cuaca panas juga masih enak selama oli-nya YSS(atau yang sepantaran dan lebih tinggi) cuma tarikan jadi rada lemot diputaran menengah ke atas kalo mesin udah kepanasan. Inilah kekurangan teknologi DiaSil Silinder, jika mesin terlalu panas tarikan jadi lemot (namun tingkat kelemotan tereduksi seiring pertambahan jumlah silinder mesin). Beda dengan teknologi Cylinder Liner (Boring) Baja punya Honda, biarun termasuk teknologi jadul tetapi dengan teknologi ini karakter motor Honda jadi agak mirip mesin diesel "makin panas makin enak". Pengalaman ini banyak diutarakan oleh pengguna yang biasa pakai Motor Kopling Honda lalu beralih ke Kopling Yamaha. Ditahun ketiga rem belakang terasa nggak maksimal pengeremaanya terus kaloudah diinjek lambat banget pedal rem kembali ke posisi semula. Ane bawa ke bengkel biasa, katanya bagian dalam Master Rem karatan. Master Rem lalu dibongkar, dibersihin sama ganti minyak rem. Dua bulan berjalan, lagi2 rem belakang bermasalah. Kali ini terasa kalo per Master Rem nggak ngeper. Ane bawa ke Bengkel Resmi, katanya per Master Rem harus diganti. Per-nya 60rb, lumayan mahal tapi lebih mahal kalo harus ganti Master Rem.

Tahun ke-4, Shock belakang mulai terasa gak enak, terlau empuk dan terlalu mentul2. Jok motor terasa mulai gak empuk. Mau ganti monoshock blm ada biaya. Mono Shock Standar pabrikan 500rb(tahun 2019), sementara Aftermarket paling murah 600rb. Susah juga ngumpulin uang lebih dari 500rb. Kopling lagi-lagi oblak tapi untung nggak sampe kebakar plat-nya, sama sekalian ganti kampas kopling. Tahun ke-4 ane lagi banyak kerjaan dan harus menempuh jarak cukup jauh PP 120 km setiap hari, udah gitu bawa motornya ngebut. Gara2 itu 8 bulan setelah perbaikan kopling, kampas kopling harus ganti karena udah tipis. Kampas kopling yang sudah tipis salah satunya ditandai dengan tarikan tuas kopling yang lebih dalam dari kondisi normal saat oper gigi. Ane bawa nih liburan ke puncak bareng temen2, kinerja mesin betul-betul mantap rasanya. Bisa dibilang benar-benar maksimal. Udara puncak yang sejuk jadi faktor pendukung karena pendinginan mesin yang baik dibanding kalau dipakai didaerah bercuaca panas. Seandainya Ground Clereance MX King lebih tinggi lagi, ya seenggaknya 150mm (normalnya MX 135mm) pastinya enak buat dipakai harian terutama wilayah kaya puncak yang jalannya sebagian Off Road.

Itu dia Guys Review Saya tentang MX King selama 4 tahun. Kalian punya komentar berbeda tentang MX 150 / MX King setelah sekian tahun pemakaian ?? MONGGO COMMENT-Nya.....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar